Permadi Chandra Dikelompok Peringkat Teratas Sementara

Dilihat 1182 kali

Kejuaraan Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang Antar Negara (WPAC) FAI IX Albania 2017

Jakarta (7/5) Para peserta Kejuaraan Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang Antar Negara (WPAC) FAI IX Albania 2017, langsung “tancap gas” di Ronde I, Sabtu (6/5). Tak kurang dari 15 pilot (sebutan bagi atlit olahraga dirgantara) mencatat nilai nol, artinya tepat menginjak titik nol. Termasuk pilot Indonesia Permadi Chandra, peringkat ke-27 dunia sementara. Dalam nomor Ketepatan Mendarat, jumlah nilai terkecil yang menentukan juara. Nilai tiap ronde/penerbangan adalah jarak kaki menginjak tanah pertama kali dari titik nol. Karenanya obsesi semua pilot adalah mendarat tepat di titik nol, yang bernilai 00,00. Berlangsung secara kompetisi penuh, maka Juara Dunia akan ditentukan jumlah nilai terkecil yang diperoleh peserta sebanyak 150 pilot asal 28 negara hingga kejuaraan berakhir pada 14 Mei.

Selain Kelas Umum yang merupakan peringkat gabungan pilot putri dan putra, serta Kelas Putri, WPAC (Wolrd Paragliding Accuracy Championship), kegiatan tetap FAI (Federasi Aeronautika Internasional), induk olahraga dirgantara dunia, yang berlangsung tiap dua tahun, sangat bergengsi bagi semua pilot karena merupakan kejuaraan antar negara. Sedangkan Seri Piala Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang (PGAWC) adalah kejuaraan tahunan perorangan. Nilai akhir tiap negara, ditentukan jumlah nilai terbaik tiga hingga empat pilotnya. Pada WPAC 2015 di Puncak, Jawa Barat, Thailand memborong dua emas; di Kelas Beregu dan Kelas Putri atas nama pilot seniornya Nunnapat Phuchong. Dede Supratman berhasil menyelamatkan wajah tuanrumah dengan merebut juara Kelas Umum. Sedang di Kelas Beregu Indonesia meraih perunggu.

Permadi Chandra, anggota Pemusatan Latihan Nasional Paralayang untuk Asian Games 2018 saat berlatih di Gunung Mas, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (1/5). Permadi asal Jawa Timur, termasuk tim nasional Indonesia ke Kejuaraan Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang (WPAC) FAI IX Albania 2017, 5-14 Mei.  Fotografi: LASSAK IMAJI/TAGOR SIAGIAN

Permadi Chandra, anggota Pemusatan Latihan Nasional Paralayang untuk Asian Games 2018 saat lepas landas di Gunung Mas, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (1/5). Permadi asal Jawa Timur, termasuk tim nasional Indonesia ke Kejuaraan Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang (WPAC) FAI IX Albania 2017, 5-14 Mei.  Fotografi: LASSAK IMAJI/TAGOR SIAGIAN

Dikeroyok

Di dalam kelompok utama 15 besar pilot yang mencatat nilai sempurna 0, Chandra, asal Jawa Timur, tidak hanya “dikeroyok” pilot peringkat teratas dunia sementara dan juara bertahan Kelas Umum Seri PGAWC 2016 Goran Djurkovic (Serbia), namun juga andalan Thailand, Tanapat Luangiam dan rekannya, Jirasak Witeetham.. Meski baru memasuki Ronde I, namun jika ajang ini dijadikan tolok ukur menghadapi Asian Games 2018, maka lawan kuat Indonesia jelas tetap Thailand dan Cina. Pilot Cina, Zhifeng Zhu dan dua rekannya berada dikelompok besar ketiga, yakni pilot yang mencatat nilai 2, sebanyak 8 orang. Sedangkan di kelompok besar kedua, yang mencatat nilai 1 ada 4 pilot, termasuk andalan Slovenia, Matjaz Sluga, runner up peringkat teratas dunia sementara dan runner up WPAC 2015. Yang tak kalah “mengerikan” adalah kelompok besar keempat, yakni yang mencatat nilai 3 sebanyak 20 pilot. Dipastikan mereka takkan kalah ngotot dengan dua kelompok di atasnya dan berusaha menyodok ke kelompok utama pada ronde berikut. 

Permadi Chandra, anggota Pemusatan Latihan Nasional Paralayang untuk Asian Games 2018 saat berlatih di Gunung Mas, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (1/5). Permadi asal Jawa Timur termasuk tim nasional Indonesia ke Kejuaraan Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang (WPAC) FAI IX Albania 2017, 5-14 Mei.  Fotografi: LASSAK IMAJI/TAGOR SIAGIAN

Permadi Chandra, anggota Pemusatan Latihan Nasional Paralayang untuk Asian Games 2018 saat lepas landas di Gunung Mas, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (1/5). Permadi asal Jawa Timur, termasuk tim nasional Indonesia ke Kejuaraan Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang (WPAC) FAI IX Albania 2017, 5-14 Mei. Fotografi: LASSAK IMAJI/TAGOR SIAGIAN

Kepada Tagor Siagian, staf Humas FASI (Federasi Aero Sport Indonesia), menurut pelatih kepala tim nasional Indonesia, Gendon Subandono, yang mendampingi tim Merah Putih, selain pimpinan tim, Ketua Persatuan Gantolle dan Paralayang Indonesia (PGPI) Djoko Bisowarno dan pelatih Teguh Maryanto, saat Ronde II sudah hampir 70 pilot terbang, lomba ditutup sekitar pukul 18.30 waktu setempat (23.30 WIB), akibat angin dari arah belakang lokasi lepas landas (tailwind). Baru 3 dari 7 pilot Indonesia yang terbang; Irvan “Ipang” Winarya (nomor urut terbang 14), Aris Afriansyah (41) dan Rika Wijayanti (67). Lomba hari kedua, Minggu (7/5) yang dimulai pukul 10.00 waktu setempat (pukul 15.00 WIB), akan meneruskan sisa Ronde II yang belum tuntas. Pilot Indonesia yang akan terbang adalah; Ike Ayu Wulandari (91), Permadi Chandra (110), Darumaka “Boa” Rajasa (128) dan Jafro Megawanto (142). Jafro kurang beruntung di Ronde I. Saat mendarat, meski menginjak titik nol, namun kantong tubuhnya (harness) menyentuh tanah hingga terkena diskwalifikasi dan mendapat nilai 1000.

Darumaka Rajasa, anggota Pemusatan Latihan Nasional Paralayang untuk Asian Games 2018, saat berlatih di Gunung Mas, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (1/5). Dia termasuk tim nasional Indonesia ke Kejuaraan Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang (WPAC) FAI IX Albania 2017, 5-14 Mei. Fotografi: LASSAK IMAJI/TAGOR SIAGIAN

Darumaka Rajasa, anggota Pemusatan Latihan Nasional Paralayang untuk Asian Games 2018, jelang lepas landas di Gunung Mas, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (1/5). Dia termasuk tim nasional Indonesia ke Kejuaraan Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang (WPAC) FAI IX Albania 2017, 5-14 Mei. Fotografi: LASSAK IMAJI/TAGOR SIAGIAN

Jika Ronde II dapat diselesaikan pada Minggu (7/5) dan cuaca serta angin memungkinkan, maka langsung akan lanjut memasuki Ronde III. Jarak tempuh 45 menit dari pantai ke takeoff, dapat merugikan peserta, karena angin dapat cepat berubah arah. Apalagi waktu tempuh terbang tiap pilot berkisar 20-25 menit, dipastikan tiap ronde bakal lama.

Permadi Chandra (ketiga dari kanan) bersama tim nasional Paralayang Indonesia yang disiapkan untuk Asian Games 2018 dan pelatih kepala Gendon Subandono (paling kanan), usai berlatih di Gunung Mas, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (1/5). Mereka mengikuti Kejuaraan Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang (WPAC) FAI IX Albania 2017, 5-14 Mei. Fotografi: LASSAK IMAJI/TAGOR SIAGIAN

Yang unik dari Kejuaraan Dunia kali ini adalah lokasi lepas landas (takeoff) yang berada di lereng Shasicha, di pegunungan Vlora, berada 690 meter di atas permukaan laut. Sedang lokasi pendaratan (landing) di pantai, membentang sepanjang jalan raya. Meski di takeoff angin cukup lembut, 5-15 km/jam, angin pantai yang cenderung mengarah ke laut di sore hari, menjadi kendala tersendiri bagi para pilot jika tidak cermat melakukan perhitungan jelang mendarat. Mereka akan mudah terlempar dari titik nol, bahkan keluar dari lingkaran besar.

Permadi Chandra (ketiga dari kiri) bersama tim nasional Paralayang Indonesia yang disiapkan untuk Asian Games 2018, usai berlatih di Gunung Mas, Puncak, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (1/5). Mereka mengikuti Kejuaraan Dunia Ketepatan Mendarat Paralayang (WPAC) FAI IX Albania 2017, 5-14 Mei. Fotografi: LASSAK IMAJI/TAGOR SIAGIAN

Meski cuaca tidak sedingin Serbia ketika Seri 2 PGAWC April lalu, yang mencapai di bawah 10 derajat Celcius, saat Ronde II tengah berlangsung cuaca sempat turun mencapai 13 derajat Celcius. Cukup drastis dibanding 20 derajat saat siang hari ketika Ronde II dimulai. “Tau-tau pilek aja,”  ujar Darumaka, pilot paling berpengalaman di timnas Indonesia. Dalam kelompok pilot yang mencapai nilai 2, dia dikeroyok tiga pilot Cina dan juara bertahan Kelas Putri PGAWC 2016 Marketa Tomaskova (Rep. Ceko). Bersama Irvan dan Aris, yang bersama mendapat nilai 3, serta nilai 0 milik Chandra, mereka membawa Indonesia menempati peringkat sementara keempat Kelas Beregu dengan nilai 8, sama dengan Bulgaria. (PR/Tgr)

Link Terkait: www.fai.org, www.paragliding.al 

Hasil WPAC FAI IX Albania 2017, Ronde I, Sabtu (6/5):

Kelas Umum:

  1. Sandor Kazlas (Hongaria), nilai :  0
  2. Goran Djurkovic (Serbia)      :  0
  3. Tanapat Luangiam (Thai) : 0
  4. Permadi Chandra (Idn) : 0
  5. Matjaz Sluga (Slovenia) : 1
  6. Dejan Valek (Serbia) : 1
  7. Insuk Kang (Korea) : 2
  8. Zhifeng Zhu (Cina) : 2
  9. Marketa Tomaskova (Rep. Ceko/Pi) : 2
  10. Darumaka Rajasa (Idn) : 2
  11. Irvan Winarya (Idn) : 3
  12. Aris Afriansyah (Idn) : 3
  13. Nunnapat Phuchong (Thai/Pi) : 3
  14. Ike Ayu Wulandari (Idn/Pi) : 9
  15. Rika Wijayanti (Idn/Pi) : 10
  16. Jafro Megawanto (Idn) : 1000

Kelas Beregu:

  1. Serbia, nilai: 4
  2. Thailand : 6
  3. Slovenia : 7
  4. Indonesia : 8

          Bulgaria      :   8

  1. Cina

         Macedonia  :   9

  1. Rep. Ceko : 13
  2. Korea : 17     
  3. Turki : 18